Iklan

Selasa, 05 Januari 2021, 23.51.00 WIB
Last Updated 2021-01-05T16:51:37Z
Berita Hari Ini

Mata Pancing Berhasil Dikeluarkan Dari Mulut Buaya

Berita Viral

Tim BKSDA bersama dokter hewan dan masyarakat berusaha melepaskan mata pancing di yang berada di tenggorokan buaya.


Stabat-Metrolangkat-binjai.com

Tim Balai Konservasi dan Sumber Daya Alam (BKSDA) Wilayah II Kabupaten Langkat bersama tim dokter hewan beserta warga berhasil mengeluarkan mata pancing yang tersangkut di tenggorokan buaya muara sepanjang dua setengah meter dan berbobot seratus kilogram itu, dengan menggunakan obat bius, pada Selasa (5/1) sekira Jam 17.50 WIB.


Mengeluarkan mata pancing yang berada di mulut buaya pun berlangsung lama, sebab mata pancing tersebut masuk terlalu dalam ditenggorokan, sehingga sulit dikeluarkan.

 Sebelum mata pancing di keluarkan, tim dokter hewan terlebih dahulu menyuntikkan obat penenang. "Karena terlalu agresif maka terpaksa buaya ini kita berikan obat penenang dan ini hanya bertahan berkisar lima belas menit saja," ucap Drh Fatimasari.


Ketika buaya sudah terlihat tenang, tim BKSDA beserta warga mengeluarkan buaya tersebut dari kandang ke tempat yang lapang dan sudah di setel sedemikian rupa. 



Setelah buaya berada ditempat yang dimaksud dalam keadaan terikat dan mulut yang sengaja dingangakan dengan menggunakan benang nilon yang diikat pada sepotong kayu besar.

 Tim pun merogoh dan mengeluarkan mata pancing yang berada di tenggorokan buaya, namun tidak la mudah, karena mata pancing terlalu besar tersangkut.


Lebih dari lima belas menit akhirnya mata pancing pun berhasil dikeluarkan oleh tim, walaupun sedikit melukai tenggorokan buaya.

 Agar tidak terjadi infeksi dan dapat bertahan hidup, tim dokter menyemprotkan antiseptik dan menyuntikkan vitamin pada buaya.


Kepala BKSDA Kabupaten Langkat Herbert Haritonang di halaman kantornya mengatakan, bahwa buaya tersebut dipancing dengan mata pancing khusus oleh warga yang tinggal di bantaran sungai Sangga Lima, Desa Sangga Lima Kecamatan Gebang, Kabupaten Langkat.


"Buaya diberi umpan bebek pada empat hari yang lalu, karena menurut keterangan warga kemunculannya sudah sangat meresahkan dan membahayakan warga sekitar. 

Makanya saya langsung menurunkan tim untuk membawa buaya tersebut kesini, guna mengeluarkan mata pancing dan mengobatinya." Jelas Helbert.


Helbert juga menambahkan, bahwa untuk sementara buaya tersebut di inapkan beberapa hari ini di kandang BKSDA Wilayah II Langkat, guna pemulihan oleh dokter hewan. 

"Informasi yang saya dapatkan dari masyarakat buaya disungai tersebut masih ada, kami akan tetap monitor. Kalau memang berpotensi menimbulkan konflik dengan manusia disana, pasti akan kita lakukan upaya tindak lanjut." Pungkas Helbert. (Ah/Zar)