Iklan

Kamis, 04 November 2021, 16.57.00 WIB
Last Updated 2021-11-04T09:57:13Z
Berita Hari Ini

Kabinda Sumut Naik "Getek" Untuk 2000 Warga Yang Belum Tersentuh Vaksin di Langkat

Berita Viral

Langkat - Metrolangkat-binjai.com


Percepatan akselerasi Vaksinasi Covid-19 untuk bangsa terus bergerak. Hari ini, Kamis (4/11), Badan Intelijen Negara (BIN) melaksanakan pemberian vaksinasi bagi ribuan warga yang selama ini belum tersentuh layanan vaksinasi Covid-19 di kabupaten Langkat, Sumatera Utara. 


Kepala BIN Daerah (Kabinda) Sumatera Utara Brigjen TNI Asep Jauhari Puja Laksana, menyampaikan bahwa capaian vaksinasi di kabupaten Langkat masih jauh dari target, sehingga partisipasi dari semua stakeholder sangat dibutuhkan.



Mewujudkan hal tersebut, BIN menggelar vaksinasi Covid-19 di 6 Desa yang ada di Kecamatan Wampu, Kabupaten Langkat, yakni Desa Kebun Balok, Mekar Jaya, Besilang BL, Stungkit, Paya Tusam dan Desa Gergas. 


Desa- desa ini tersebut sulit diakses, bahkan untuk distribusi vaksin dan tenaga kesehatan, harus berjuang melawan kondisi infrastruktur jalan yang seadanya. 


Hal ini tampak saat Kabinda Sumut meninjau langsung pelaksanaan vaksin di Desa Kebun Balok, Kamis (4/11) siang. Mobil Jenderal Angkatan Darat ini hanya bisa sampai di daerah Petumbukan. 

Brigjen Asep kemudian menaiki Getek (alat transportasi air tanpa mesin) untuk menyeberangi Sungai dari sini ke wilayah Desa Bukit Melintang. 


Dari titik penyeberangan di Bukit Melintang, Brigjen Asep kemudian naik Sepeda Motor sejauh 5 Kilometer untuk menjangkau Desa Kebun Balok.


"Hari ini Binda Sumut melaksanakan vaksin lanjutan untuk pelajar sebanyak 3.500 dosis. Pelajar tetap menjadi prioritas, dan untuk masyarakat sebanyak 2000 dosis yang dilaksanakan door to door. Untuk pelajar dipusatkan di SMK Negeri 1 dan SMPN 1 Stabat. Sedangkan bagi masyarakat dipusatkan di kecamatan Wampu," tutur Kabinda Brigjen TNI Asep di sela-sela vaksinasi door to door di desa Kebun Balok.


"Kita melaksanakan kegiatan ini mengambil daerah- daerah yang belum tersentuh, kita masuk ke dalam, pelosok-pelosok kita datangi," lanjutnya.


Brigjen Asep kemudian menjelaskan bahwa capaian vaksinasi di kabupaten Langkat masih jauh dari target.


"Langkat masih rendah. Terakhir kami lihat masih 21 persen. Dengan harapan kita bisa sama-sama serang agar vaksinasi bisa sama-sama, mengimbangi daerah lain," pungkas alumni Akabri '90 ini.


Pantauan awak media, di Desa Kebun Balok, Brigjen Asep berkenan mendampingi Nakes mengetuk pintu rumah Bapak Budiman dan ibu, pasangan suami-istri lansia yang mendapat layanan vaksin program BIN. Kunjungan kemudian dilanjutkan ke rumah ibu Sumilah, di samping SD Negeri.


Para lansia yang menerima vaksin door to door tersebut terkejut dan sangat mengapresiasi perhatian Brigjen Asep.


Sebelum meninjau kegiatan door to door, Kabinda meninjau pelaksanaan pemberian 2500 dosis vaksin Covid-19 di SMKN 1 Stabat.


Di Sekolah nan asri itu, Brigjen Asep didampingi oleh Wakil Bupati Langkat H Syah Afandin, SH. Wakasek SMKN 1 Jaidun Turnip, Ketua MUI Kabupaten Langkat H Zulkifli Ahmad Dian, LC, MA., Ketua PD Al Jamiyatul Washliyah Sahrizal MZ, dan yang mewakili Cabdis Pendidikan Provsu.


Informasi dihimpun, di SMKN 1 Stabat, yang divaksin berasal dari sejumlah Sekolah, antara lain SMKN 1, SMAN 1, SMK Nafsiah, SMA Yapim Taruna, SMK Harapan, SMK Al Jamiatul Washliyah, SMA Bintang Langkat, SMK TI Pabaku, SMK Al Ihsan, SMK PAB 13 Kwala Begumit, SMA/SMK Tunas Bangsa, SMK TI Putra Jaya, SMK APP Putra Jaya, SMK TIK Jabal Rahmah, SMK Sri Wampu, SMA Persiapan Stabat, SMK Al Ma'arif dan SMA Al Ma'arif.


Sementara di SMPN 1 Stabat, BIN menargetkan 1000 pelajar divaksin, yang berasal dari SMPN 1, SMPN 3, SMPN 5 dan SMP Hang Tuah. (Tra)